PT. ALKO akan Kembangkan Kopi Arabika Bengkulu

 

Bengkulu Sinarfakta.com-Gubernur Rohidin Mersyah menerima Kelompok Usaha Perhutanan Sosial (KUPS) Rejang Lebong dan Eksportir Kopi PT. ALKO Sumatera Kopi di Balai Raya Semarak Bengkulu, Jumat (16/9).

Menurut Rohidin, Kopi Bengkulu memiliki varian citarasa yang sangat spesial dan berbeda dari daerah lain, serta memiliki nilai ekspor yang sangat menjanjikan. Oleh sebab itu, PT. ALKO akan melakukan pengembangan kopi, khususnya jenis Arabika di Desa Tebat Pulau, kecamatan Bermani Ulu Raya, Kabupaten Rejang Lebong.

“Selama ini, masyarakat secara mayoritas masih menanam kopi jenis Robusta. Namun, jika melihat dari segi ketinggian daratan (mdpl) daerah Bermani Ulu sudah memenuhi syarat untuk menanam kopi jenis Arabika yang mengedepankan kualitas dan tentunya lebih menjanjikan keuntungannya dari segi ekonomi,” ujar Rohidin.

 

PT. ALKO akan melakukan pengembangan kopi, khususnya jenis Arabika di Desa Tebat Pulau, kecamatan Bermani Ulu Raya, Kabupaten Rejang Lebong.foto[istimewah]

Lebih lanjut, terkait perhutanan sosial sudah termanfaatkan dengan baik oleh masyarakat salah satunya dengan berkebun kopi. Dan jika para petani didampingi dan sistemnya dikelola secara baik secara pemberdayaan ekonomi penanamannya kemudian pendekatan dengan ramah lingkungan, tentu akan menjadi nilai lebih dan kopi yang dihasilkan berkualitas.

“Penerapan treacibility sangat bagus, sehingga setiap satu biji kopi yang keluar atau diseruput bisa diketahui darimana asalnya, siapa petaninya, serta dengan metode apa cara penanamannya,” terang Gubernur.

Sementara itu, perwakilan PT. ALKO Sumatera Kopi Rully menyampaikan potensi kopi di Bengkulu khususnya desa Tebat Pulau, kecamatan Bermani Ulu Raya, Kabupaten Rejang Lebong sangat potensial untuk dikembangkan kopi jenis Arabika. Hal ini dilihat dari syarat tumbuhnya sudah di atas 900 mdpl.

“Masih ada lahan yang belum terkelola di sini, padahal potensinya sangat bagus. Mungkin, skemanya nanti plasma (bagi hasil) ataupun ALKO yang mengontrak. Namun, ini perlu waktu untuk mengubah mindset petani Robusta ke Arabika,” terangnya.

Lebih lanjut, menurutnya mengenai perbandingan harga, kopi jenis Arabika tentu lebih mahal dibandingkan Robusta. Hal itu dikarenakan kualitas rasa yang lebih baik serta proses penanaman atau perawatan yang sulit dan lama. Oleh sebab itu, PT. ALKO sudah memetakan lahan untuk dijadikan Demonstration Plot (Demplot) di wilayah Tebat Pulau.

PT. ALKO juga selama ini sudah melakukan ekspor kopi ke berbagai negara Eropa, Amerika, Jepang Malaysia dan Mesir. Dari 16 negara yang sudah melakukan kontrak, baru 30 persen yang dapat dipenuhi karena produksi Arabika masih sangat terbatas.

“Langkah awal, kita perlu hadirkan contoh seperti membangun demplot seluas 44 hektare sebagai lahan percontohan dan ke depan juga akan disiapkan sarana produksinya. Karena tidak mungkin, kita mengajak petani tanpa menyiapkan pasarnya,” pungkas Rully.[ft]

You might also like
Leave A Reply

Your email address will not be published.